Daerah  

Jelang Hari Raya Idul Fitri Pemkot Magelang Jamin Stabilitas Harga dan Kepokmas

Wali Kota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz melakukan kunjungan lapangan kesiapan Lebaran 1444H di sejumlah lokasi [ft. Humas Pemkot Magelang]

STRATEGINEWS.id, Kota Magelang  – Jelang Hari Raya Idul Fitri 1444 H, Pemerintah Kota Magelang menjamin harga kebutuhan masyarakat, terutama bahan makanan, tidak ada yang naik signifikan

Wali Kota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz mengatakan hal itu usai kunjungan lapangan kesiapan Lebaran 1444H di sejumlah lokasi.

Dokter Aziz juga mengatakan, kondisi pasar sudah mulai ramai pengunjung.

“Ada yang sudah ramai, ada yang masih sepi. Kalau harga, tidak ada (warga) yang mengeluh kalau naiknya terlalu hebat,” katanya.

Pihaknya memastikan akan melakukan intervensi jika ada kenaikan tajam pada harga kebutuhan pokok masyarakat menjelang Lebaran ini.

“Insyallah, nggak ada (kenaikan) harga. Karena kami pasti intervensi,” ucapnya.

Selain itu, Pemkot Magelang juga menjamin stok atau ketersediaan bahan makanan cukup sampai Lebaran nanti. Demikian juga stok dan distribusi BBM, LPG Bersubsidi maupun Non Subsidi juga mencukupi sampai hari raya umat Islam itu.

Sebagai informasi, dalam kunjungan lapangan kesiapan Lebaran 1444H itu, Dokter Aziz didampingi Wakil Wali Kota Magelang, para jajarannya dan pejabat Forkopimda.

Titik kunjungan meliputi Pangkalan LPG PKK, Superindo Jalan Pahlawan dan Pasar Rejowinangun.

Sebelum kunjungan lapangan, Wali Kota Magelang bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) melakukan rapat koordinasi (high levet meeting) dalam rangka menghadapi Hari Raya Idul Fitri 1444H di Aula Adipura Kencana kompleks Kantor Pemkot Magelang.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekda Kota Magelang Chrisatya Yonas Nusantrawan memaparkan, fokus kesiapan pemda menghadapi Hari Raya Idul Fitri 1444H meliputi Kebutuhan Pokok Masyarakat (Kepokmas), Sarana dan Prasarana, Kesehatan dan Keamanan.

“Secara umum Kepokmas tidak mengalami kendala. Data BULOG Magelang, stok komoditas bahan pokok pada posisi cukup aman dan siap apabila diperlukan operasi pasar,” jelasnya.

Untuk sarana bidang perdagangan di Kota Magelang meliputi Pasar Rejowinangun, Pasar Gotong Royong dan Pasar Kebonpolo. Di pasar ini diprediksi akan terjadi kenaikan jumlah pengunjung, pengguna parkir dan pedagang tiban.

“Antisipasinya petugas keamanan harus aktif untuk mencegah terjadinya kejahatan, mengingatkan untuk patuh prokes dan untuk petugas kebersihan agar selalu membersihkan penumpukan sampah,” imbuh Yonas.

Yonas melanjutkan untuk penataan shelter PKL, pedagang tiban H-7 sampai H+7 dilarang berjualan di sekitar Alun-alun Kota Magelang guna menjaga ketertiban, kenyamanan dan kebersihan. Kemudian rencana pelaksanaan posko mulai H-7 sampai H+7 di Terminal Tidar, Simpang Trio dan Gardena ditambah pos pantau di Simpang Canguk dan Kebonpolo.

Di sektor sarana infrastruktur jalan, berdasarkan survei kondisi jalan Dinas PUPR, secara umum kondisi jalan di Kota Magelang dalam kondisi mantab.

Kapolres Magelang Kota AKBP Yolanda Evalyn Sebayang menambahkan untuk menjaga stabilitas pangan (Kepokmas) di wilayah ini, pihaknya telah membentuk satgas anti mafia pangan dengan mengedepankan fungsi reskrim yakni melaksanakan monitoring dan pendataan kepokmas, operasi pasar bersama instansi terkait guna mencegah peredaran barang dagang yang tidak memiliki izin BPOM dan barang kedaluarsa.

“Kita juga melaksanakan kegiatan penegakan hukum sesuai dengan prosedur yang ada bisa ditemukan pelanggaran hukum,” tegas Yolanda.

Sumber: Pemkot Magelang

[red]

 

banner 600x230

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *