Situasi Keamanan di Timur Tengah Memanas, Indonesia Minta Iran dan Israel Menahan Diri

Serangan Rudal Iran ke Israel. Foto: (REUTERS/Amir Cohen)

STRATEGINEWS.id, Jakarta –  Situasi keamanan di Timur Tengah terus memanas, akibat konflik antara Iran dan Israel. Iran terus melancarkan serangan balasan ke Israel. Permusuhan antara Iran dan Israel dipicu serangan terhadap konsulat Iran di Damaskus, Suriah pada 1 April 2024 lalu.

Akibat serangan itu menewaskan sedikitnya tujuh anggota Korps Garda Revolusi Islam Iran, termasuk dua jenderal penting. Iran menuding Israel bertanggung jawab atas serangan fatal tersebut.

Iran kemudian melancarkan serangan balasan dengan menembakkan puluhan rudal balistik dan ratusan drone ke Israel pada Sabtu malam (13/4).

Indoensia menyatakan keprihatinannya atas eskalasi keamanan di Timur Tengah dan menyerukan Iran dan Israel menahan diri.

“Indonesia mendesak Dewan Keamanan PBB segera bertindak untuk menurunkan ketegangan dan terus berupaya menciptakan perdamaian di Timur Tengah,” kata Kementerian Luar Negeri RI melalui media sosial X pada Minggu malam, dikutip dari Antara.

RI pun meminta DK PBB segera menghentikan pendudukan ilegal terhadap Palestina dan berbagai pelanggaran hukum internasional oleh Israel.

Indonesia kembali menegaskan bahwa penyelesaian secara adil masalah Palestina melalui solusi dua negara akan menjadi kunci terciptanya stabilitas keamanan kawasan.

Israel mengklaim, serangan Iran berhasil digagalkan dan hanya mengenai sebuah pangkalan udara militer di Israel—tetapi tidak menimbulkan kerusakan serius.

Atas permintaan Israel usai diserang Iran, DK PBB akan segera mengadakan pertemuan pada Minggu sore waktu setempat.

Israel mendesak PBB untuk terang-terangan mengutuk tanggapan Iran terhadap agresi Tel Aviv, padahal selama enam bulan terakhir sejak dimulainya perang di Gaza, Israel mengkritik keras dan tidak mengindahkan PBB.

[Antara]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *