Presiden Jokowi Akan Berkantor di IKN Juli 2024, Kemenko Polhukan Terapkan Sistem Pertahanan Cerdas  

– Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana akan berkantor di Ibu Kota Nusantara pada Juli 2024 mendatang [Foto Tribun]

STRATEGINEWS.id, Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana akan berkantor di Ibu Kota Nusantara pada Juli 2024 mendatang.

Oleh karena itu, Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Kemenko Polhukam) RI terus berupaya membangun sistem pertahanan cerdas atau smart defense system di IKN.

Menurut Deputi Bidkor Pertahanan Negara (Hanneg) Kemenko Polhukam Laksda TNI Kisdiyanto, pemerintah harus meningkatkan pertahanan melalui koordinasi intensif dengan kementerian dan pihak-pihak terkait lainnya.

“ Kita mampu untuk mewujudkan sistem pertahanan IKN sesuai dengan apa yang telah ditetapkan yakni smart defense system,” jelas Kisdiyanto, dikutip dari Antara, Minggu 912/5/2024].

Sistem pertahanan cerdas, kata Kisdiyanto, harus dibangun di IKN karena daerah tersebut nantinya akan menjadi pusat pemerintahan Indonesia, serta sesuai dengan rencana induk sistem pertahanan negara di IKN tahun 2022-2024.

Selanjutnya pada 2025 pemerintah harus fokus untuk meningkatkan sistem pertahanan IKN dan negara secara keseluruhan. Karenanya, Kisdiyanto menilai dibutuhkan peningkatan di bidang teknologi dan strategi pertahanan untuk menunjang rencana induk sistem pertahanan IKN 2024 dan 2025.

“Pemanfaatan teknologi menjadi kunci, sehingga hal ini perlu menjadi perhatian kita bersama dalam mengawal terwujudnya sistem pertahanan negara di IKN,” tegasnya.

Kisdiyanto berharap koordinasi antar kementerian serta TNI, Polri dan seluruh lembaga pertahanan terkenal dapat berjalan dengan baik demi terciptanya sistem pertahanan cerdas di IKN.

Dengan terciptanya sistem keamanan dan pertahanan yang baik di IKN, dia yakin ibu kota negara akan aman dari serangan asing yang dapat mengganggu jalannya pemerintahan.

[sur/red]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *