Daerah  

Kapolres Bengkayang Minta Penyaluran BBM Harus Tepat Sasaran

banner 1600x820

STRATEGINEWS. Id. Bengkayang Kalbar-Kepala Kepolisian Resor Bengkayang Polda Kalbar AKBP Dr. Bayu Suseno, S.H., S.I.K., M.M., M.H. menggelar tatap muka bersama pihak terkait membahas tentang penegasan titik serah pembelian Bahan Bakar Minyak (BBM) dengan surat rekomendasi ke konsumen non kendaraan diaula tunggal panaluan Polres Bengkayang Rabu (10/5/2023).

Kegiatan tersebut dihadiri oleh Sekretaris Daerah Bengkayang, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, Kepala Bagian Ekonomi Setda Kabupaten Bengkayang, Kasat Polair dan Kapolsek Jajaran Polres Bengkayang, Perwakilan OPD Dinas Perindag, Pertanian, Perkebunan serta Peternakan dan Kelautan Pemda Bengkayang, Perwakilan Nelayan Kecamatan Sungai Raya dan Sungai Raya Kepulauan, Perwakilan Petani Kecamatan. Bengkayang, beberapa Perwakilan Awak Media, Perwakilan Pertamina serta Pengelola SPBU di Kabupaten Bengkayang.

Kapolres Bengkayang, AKBP. Bayu Suseno dalam sambutannya, bahwa kegiatan ini penting dilaksanakan karena merupakan salah satu atensi dari Bapak Presiden Republik Indonesia tentang penyaluran BBM yang harus tepat sasaran terutama pada BBM subsidi. Ia juga menjelaskan, bahwa pihaknya tetap melakukan upaya preventif dan gakkum dalam mencegah kelangkaan BBM.

“Untuk diketahui bersama ini kami lakukan beberapa upaya dalam mengantisipasi kelangkaan BBM, seperti melalui kegiatan patroli pengawasan, preventif serta penegakkan hukum,” jelas Kapolres.

Selain itu, Kapolres juga menambahkan beberapa atensi dari Kapolda Kalbar Brigjen Pol. Pipit Rismanto, S.I.K., M.H. terkait BBM, “Jalin komunikasi terkait distribusi, dorong pemda untuk rekomendasi perolehan BBM, waktu tertentu untuk pelayanan BBM, selektif, verifikasi dan kawal BBM subsidi untuk masyarakat pedalaman atau pesisir,” jelas Kapolres.

Terakhir Kapolres menyampaikan bahwa yang dimaksud BBM Subsidi Pemerintah yaitu bantuan pemerintah dalam jumlah terbatas, pengguna terbatas dan tidak untuk diperjual belikan kembali. Ia juga meminta mengenai Peraturan Bupati tentang penyaluran BBM subsidi agar segera diselesaikan dan tentukan OPD terkait penerbitannya.

“Kami harap kepada Dinas Perindag mengetahui jumlah kuota setiap SPBU di Kabupaten Bengkayang, hal tersebut bisa dipantau melalui website BPH Migas,” tutup Kapolres.

Dalam kesempatan tersebut, Perwakilan Pihak Pertamina M. Agung Afrizal menyampaikan bahwa BBM subsidi sudah diatur oleh pemerintah. Ia juga berharap adanya aturan yang jelas mengenai BBM sehingga dapat di pidana apabila terdapat pelanggaran,” katanya.

“Penyaluran BBM subsidi adalah program pemerintah untuk membantu masyarakat kecil diatur oleh pemerintah melalui BPH Migas. Mengenai aturan, kami berharap adanya peraturan yang jelas sehingga apabila ada pelanggaran pelaku dapat dipidana,” kata Agung lagi.

Agung menambahkan, dalam pengisian jerigen harus ada rekomendasi sesuai Peraturan Presiden yang ada, dan surat keterangan BPH Migas tentang ketentuan tata cara penerbitan rekomendasi sesuai jenis peruntukan atau jenis usaha. Adapun untuk masa berlaku rekomendasi tersebut selama 30 hari kalender serta dapat diperpanjang.

Selain itu, Agung juga mengatakan bahwa website subsidi tepat pertamina telah berjalan dari bulan Maret hingga April. Ia juga menyampaikan mengenai surat edaran Gubernur Kalbar untuk ketentuan distribusi BBM subsidi non kendaraan.

(sartiman)

banner 1600x820

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *